Saturday, November 19, 2011

Haji peziarah dari Indonesia Paling Tertib Dan Disukai; Antisipasi Perampokan di Makkah, 50 penjaga keamanan dikerahkan; inisiatif Arab Saudi govt kita membuat ziarah haji lebih nyaman

Haji peziarah dari Indonesia Paling Tertib Dan Disukai; Antisipasi Perampokan di Makkah, 50 penjaga keamanan dikerahkan; inisiatif Arab Saudi govt kita membuat ziarah haji lebih nyaman

Bahasa Indonesia Menteri Agama, Suryadharma Ali meminta Indonesia peziarah mempertahankan gelar serta disukai jamaah haji teratur dari negara lain. Hal ini dinyatakan oleh Menteri saat melepas 445 calon jamaah haji kloter wilayah asal Jakarta.
Menteri juga mengatakan para peziarah untuk tidak menghabiskan uang selama tanah suci. Dia juga meminta mereka untuk waspada terhadap keamanan bagasi. Karena kedua hal itu, cenderung membuat calon jamaah haji tidak khusyuk.
Jangan lupa untuk mengingatkan Menteri bahwa peziarah menjaga kebugaran fisiknya. Saat ini, Arab Saudi mengalami cuaca ekstrim begitu cenderung untuk membuat calon haji jamaah rentan terhadap penyakit. Untuk mengantisipasi hal tersebut, menteri mengatakan pemerintah telah menyiapkan berbagai fasilitas kesehatan untuk melayani jamaah haji selama tanah suci, seperti ambulans dan klinik yang terletak di tiga tempat yaitu Mekah, Madinah, dan Jeddah.
Jamaah Nonkuota Petugas Membuat Sibuk, Beberapa mayat, Mati Seandainya Terlantar


Keberadaan non-kuota jamaah haji diperkirakan mencapai 5.000 jamaah haji memang mempengaruhi pejabat kementerian.Mereka sering meminta bantuan petugas untuk berpose sebagai peziarah khusus.
''Pengorganisasian haji tahun ini peziarah, termasuk penanganan khusus (ONH) ditambah berjalan lebih baik. Namun, di satu sisi kita mengakui masih adanya gangguan dalam bentuk jamaah nonkuota karena selalu disebut sebagai haji khusus. Kehadiran mereka selalu merupakan kerumitan bagi Tanah Suci, "kata Kepala Pengendalian dan Pengawasan Haji Khusus (PIHK) Ahda Barori Arab Saudi, Sabtu (19/11).
Yang kadang-kadang menimbulkan keprihatinan, ia menambahkan, para peziarah yang menjadi korban harus membayar sampai ratusan juta yang melebihi biaya yang telah resmi dinyatakan oleh pemerintah. Selain itu, lanjutnya, nonkuota jemaat saat tiba di Tanah Suci juga selalu meminta uang lagi.
''Jumlah uang yang diminta sesampainya di tanah suci juga cukup bagus, fasilitas yang tidak diterima seperti yang dijanjikan.Untuk itu, kepada masyarakat di negara ini sangat berhati-hati dalam memilih haji,''ujarnya.
Ia mencontohkan, setelah tiba di tanah suci peziarah sebagian besar non-kuota pejabat travelnya ditinggalkan. Kondisi ini akan sangat khawatir jika mereka hilang maka peziarah, sakit, atau meninggal.
"Mayoritas tidak ada yang peduli. Jika dibiarkan liar. Jika orang mati selama berhari-hari tidak ada yang merawat tubuhnya. Nah, jika mereka kehilangan resmi menyulitkan karena itu diakui tempat tinggal,''katanya.
Salah satu contoh tragis non-kuota jamaah melanda Khair Abdul Muthalib, yang berangkat dari Samarinda, Kalimantan Timur.Ketika para peziarah yang sakit tidak ada travelnya pelayan yang datang membantunya. Bahkan, sampai beberapa hari setelah kematian, tubuhnya terdampar di Indonesia Makkah Haji Kedokteran Pusat.
Perjalanan pejabat yang dikirim kepadanya, baru tahu setelah pesta mengumumkan Daker Mekkah jamaah Indonesia tanpa identitas melalui berbagai pamflet didistribusikan di berbagai daerah di Indonesia peziarah pondok. Itu hanya para manajer yang datang dari Al Arsyad Wisata Tour & Travel, mengetahui keberadaan jemaat itu.
''Itu setelah kami dipanggil ke Daker tersebut. Rupanya ini juga orang yang pada tahun lalu telah menyerukan kita untuk kasus non-kuota haji juga,''kata Zainal Abidin, Staf PIHK Daker Mekkah.
Antisipasi Perampokan di Makkah, 50 penjaga keamanan dikerahkan

Sebanyak 50 petugas keamanan dari Indonesia siap untuk mengantisipasi penjarahan dan kejahatan di tanah suci Mekkah, dan beberapa kota lainnya di Arab Saudi.
"Sudah ada 50 personel keamanan dikirim ke Arab Saudi untuk menjaga keamanan dan untuk mengantisipasi semua kejahatan, khususnya yang melanda jamaah haji dari Indonesia," kata Menteri Agama Suryadharma Ali di Jakarta, Selasa (11/10).
Para petugas keamanan yang bertugas di Arab Saudi datang dari anggota Kepolisian, Angkatan Darat dan beberapa juga anggota Pramuka, serta beberapa anggota tugas lain kekuatan.Dia mengatakan pemerintah Indonesia tidak dapat mengirim personil keamanan dalam jumlah besar.
Di sana, ia melanjutkan, selain untuk menjaga jamaah dari Indonesia, petugas juga membantu tim keamanan ke Arab Saudi mengantisipasi segala bentuk kejahatan.
"Kami berharap ada bantuan dari Pemerintah Arab Saudi untuk membantu keamanan jamaah haji Indonesia. Meskipun jumlahnya tidak besar, para pejabat dari Indonesia siap untuk menemukan aktor yang berani untuk melakukan kejahatan," kata pejabat yang juga Ketua DPP PPP.
Pada tahun 2010, menurut dia, beberapa peziarah dari Indonesia menjadi korban pencurian dan perampokan. Namun berkat kesigapan pemerintah, pelaku dapat ditangkap dan uang bisa dikembalikan ke pemiliknya.
Sedangkan untuk tahun ini, peziarah dari Indonesia telah menjadi korban perampokan di Masjid Nabawi, Madinah, pada tanggal 4 Oktober 2011. Diindikasikan, tiga pemain yang jumlahnya berasal dari Indonesia karena bisa berbahasa Indonesia.
"Tampaknya perampok memiliki sekolah personil keamanan dari Indonesia agak sedikit Kami sangat prihatin dan menyesalkan sekali karena pelaku diduga juga orang Indonesia sendiri,." Kata Suryadharma Ali.
"Petugas akan melakukan segala usaha yang mungkin untuk menemukan pelakunya. Mudah-mudahan tidak ada tindakan yang lebih kriminal yang terjadi di tanah suci," tambahnya.
Hal ini juga menyerukan kepada seluruh jamaah haji dari Indonesia agar tidak membawa barang berharga berlebihan ketika di jalan. Selain itu, faktor makanan dan minuman juga harus diwaspadai.
"Makanlah makanan yang bergizi dan minum yang cukup agar tidak jatuh sakit, hasilnya akan terganggu ibadah Hati-hati dalam kerumunan,. Karena sangat rentan dan tidak semua orang berbuat baik di sana," jelasnya.
Dua belas Tunisia Haji Pilgrims Die di Arab Saudi
dia Departemen Agama mengumumkan bahwa dua belas Tunisia peziarah meninggal dekat dengan kota suci Mekkah di Arab Saudi, tanah suci Islam kuil selama perayaan tahunan haji.
Setiap tahun, beberapa peziarah meninggal selama ibadah haji ke Mekkah. Sementara melewati beberapa pergi karena alasan alami, yang lain meninggal selama rajam dari ritual setan di Mina. Pada hari itu hampir tiga juta orang berkumpul dan beberapa orang di depan kerumunan dilumatkan untuk kematian atau terluka parah oleh batu yang dilemparkan.
Saudi Press Agency melaporkan: "Sebagai hasil dari mendorong pada titik rajam, beberapa peziarah, kebanyakan dari mereka adalah orang tua, jatuh ke tanah, mengakibatkan kematian 35 orang ... sebagai akibat dari sesak napas dan penyerbuan."
Adapun peziarah Tunisia yang meninggal, seorang juru bicara dari Departemen Agama menyatakan bahwa semua kematian disebabkan alasan alam seperti serangan jantung atau penyakit.
Tujuh Tunisia meninggal pada hari-hari pertama dan lima lainnya selama hari-hari terakhir, tiga di antaranya meninggal di Mina hari "rajam setan."
Departemen Agama diteruskan nama-nama para peziarah mati untuk Departemen Dalam Negeri, yang memiliki alamat keluarga dan berhak untuk menginformasikan keluarga almarhum.
Menurut Islam, umat Islam yang mampu diwajibkan untuk melakukan ziarah ke Mekah, situs suci Islam, setidaknya sekali dalam hidup mereka.

Kerumunan besar jamaah haji mulai
Lebih dari 2,5 juta peziarah Muslim mulai kemarin ritual ibadah haji tahunan, meninggalkan kota suci Mekkah untuk Gunung Arafat, di mana Nabi Muhammad (SAW) menyampaikan khotbah terakhirnya haji. Berpakaian putih, mereka membanjiri jalan-jalan mereka menuju ke Mina, sekitar lima kilometer sebelah timur masjid suci. Hari itu dikenal sebagai Tarwiah (Pengairan) Hari, sebagai peziarah tradisional disiram hewan mereka dan ditebar air untuk perjalanan mereka ke Gunung Arafat, beberapa km 10 lebih lanjut. Banyak pilgrims mengambil bus, sementara yang lain berangkat dengan berjalan kaki untuk sebuah desa yang datang untuk hidup selama lima hari setahun.
Yang lainnya menggunakan Kereta Api Mashair, juga dikenal sebagai Metro Mekah, untuk pergi ke Gunung Arafat dan dataran sekitarnya di mana mereka akan berkumpul untuk Hari puncak hari Arafah. Kereta api Cina-dibangun akan beroperasi untuk pertama kalinya tahun ini pada kapasitas penuh dari 72.000 orang per jam untuk meringankan kemacetan dan mencegah desak-desakan di mana ratusan orang tewas dalam tahun terakhir.
Para kereta api ringan dual-track menghubungkan tiga tempat suci di Mina, Muzdalifah dan Arafah Gunung - daerah yang melihat kemacetan masif selama lima hari haji. Ini akan menggantikan 30.000 mobil yang sebelumnya digunakan, kata direktur proyek Fahd Abu-Tarbush. "Kereta api tahun ini adalah terbatas pada jamaah yang datang dari dalam Arab Saudi dan negara-negara Teluk, serta 200.000 jamaah yang datang dari Asia Selatan," kata Tarbush AFP. "Mashair Kereta Api akan mengangkut 500.000 jamaah dari Mina, melewati Muzdalifah, mencapaiuntuk Arafat, di samping satu juta peziarah pada hari-hari Tashreeq, "yang pada tanggal 11, 12 dan 13 bulan Dzul Hijjah Muslim.
Sekitar 1,7 juta Muslim turun di Makkah dari seluruh dunia sementara antara 700.000 dan 800.000 peziarah yang datang dari dalam Arab Saudi. Haji adalah salah satu dari lima rukun Islam dan harus dilakukan setidaknya sekali dalam seumur hidup oleh semua orang yang mampu melakukan perjalanan, dan itu adalah mimpi yang dapat mengambil tahun untuk menjadi kenyataan. "Untuk saya, ini adalah sebuah keajaiban saya telah memimpikan untuk pergi ke haji selama bertahun-tahun,. Dan mimpi ini sekarang sedang digenapi," 67 tahun Nigeria haji Salahuldin Muhammad mengatakanAFP. Peziarah lain, 58 tahun Muhammad Sadoreen dari wilayah Palestina, mengatakan: "Aku tidak percaya hari telah tiba ketika aku akan melihat tempat ini suci Ini adalah pertama kalinya saya datang ke haji..
Para haji akan berakhir besok dengan Idul Adha, atau Hari Raya Kurban. Mengatasi perakitan terbesar manusia di dunia tahunan menimbulkan sakit kepala keamanan untuk Arab Saudi - penjaga dua tempat suci Islam tersuci di kota-kota Mekah dan Madinah, tempat kelahiran Islam. Berwenang Saudi telah nomor bus dan tenda-tenda di Mina menurut negara dari mana para peziarah datang untuk mencegah kekacauan. Gembong minyak telah menginvestasikan miliaran dolar selama bertahun-tahun untuk menghindari desak-desakan mematikan yangtelah menodai haji di masa lalu.
Pada Jan 2006, 364 jamaah tewas dalam desak-desakan di pintu masuk ke jembatan yang mengarah ke situs rajam di Mina, di luar Mekah, sementara 251 terinjak-injak sampai mati pada tahun 2004. Pada bulan Juli 1990, 1.426 jamaah terinjak-injak sampai mati atau mati lemas di injak di terowongan, juga di Mina. Kematian mendorong pemerintah untuk membongkar jembatan lama dan menggantinya dengan satu multi-tingkat dengan satu arah jalur untuk memastikan kelancaran arus peziarah. Arab Saudi juga meluncurkan proyek senilai $ 10,6 miliar baru untuk ekstensi baruuntuk Masjidil Haram Mekah untuk meningkatkan kapasitasnya untuk dua juta jamaah. "Kami tidak menghadapi masalah. Saya tidak mengharapkan semua layanan ini akan tersedia," kata 55 tahun haji Abdulhadi Badran.
Peziarah Syiah Iran adalah sakit kepala otoritas Saudi lain yang dihadapi selama musim haji dengan. Namun, Mahkota Pangeran Nayif bin Abdul Aziz telah diberhentikan setiap ancaman dari jamaah yang datang dari Iran, meskipun ketegangan antara Teheran dan Riyadh lebih dari sebuah plot untuk membunuh Iran diduga utusan Saudi untuk Washington dan konfrontasi masa lalu. "Para Iran selalu menunjukkan rasa hormat mereka untuk haji," katanya. Sebanyak 97.000 Iran - maksimum yang diperbolehkan untuk Iran di bawah sistem pembagian kuota haji Saudi antara negara-negara terbesar di dunia Muslim - berada di kota suci Mekah dan Madinah, kata media Iran, Senin.
Kami berharap tahun ini haji (ziarah) akan berlangsung dalam suasana yang sangat tenang dan spiritual, "kata wakil pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei pada ibadah haji, Hojatoleslam Ali Ghazi Asgar, pekan lalu pasukan keamanan Saudi telah beberapa kali dalam. masa lalu dihadapkan peziarah Iran memegang protes anti-AS dan anti-Israel. Pada tahun 1987, upaya polisi Saudi untuk menahan seperti demonstrasi menyulut bentrokan di mana 402 orang meninggal, termasuk 275 Iran. Seorang pejabat Iran mengatakan kepada AFP thpeziarah Iran di tahun ini akan mengadakan demonstrasi mereka dalam batas-batas kamp mereka sendiri seperti yang mereka lakukan dalam beberapa tahun terakhir, untuk menghindari konfrontasi dengan pasukan keamanan Saudi.

Muslim berkumpul di Arafah untuk puncak haji hari
Arab Saudi: Lebih dari dua juta umat Islam berkumpul Sabtu di Arab Saudi Gunung Arafat dan polos sekitarnya, menandai hari puncak haji, ziarah tahunan terbesar di dunia.
Mengenakan pakaian putih, para peziarah memenuhi Masjid Namera di Arafah dan jalan-jalan terdekat dan kamp-kamp untuk doa bersama, dipimpin oleh ulama top Arab Saudi, Sheikh Abdul Aziz Al-Sheikh.
"Islam adalah solusi untuk masalah" Muslim, ia mengatakan dalam pidato sebelum shalat dimulai, peringatan setia "media dan invasi budaya yang bertujuan untuk melemahkan iman (mereka)."
Dia mendesak Muslim untuk memecahkan masalah mereka "tanpa gangguan dari musuh-musuh mereka," mengutuk mereka yang ingin "memprovokasi permusuhan antara Anda dan para pemimpin Anda."
Haji tahun ini bertepatan dengan musim semi protes demokrasi Arab yang telah melanda banyak negara di wilayah tersebut dan menyebabkan pemecatan para pemimpin otokratis Tunisia, Mesir dan Libya.
Arab Saudi telah diselamatkan kerusuhan meskipun skala kecil, sporadis yang dipimpin Syiah protes yang terjadi di Propinsi Timur, yang kerajaan-mayoritas Sunni cepat dikendalikan.
Tidak ada laporan segera insiden utama sebagai pejabat keamanan difokuskan pada pengendalian massa.
"Semuanya berjalan baik dan sesuai dengan rencana," kata juru bicara kementerian Jenderal Mansur al-Turki kepada AFP.
Banyak melanjutkan bus, sementara yang lain berangkat dengan berjalan kaki dari Mina, tenda-desa yang datang untuk hidup hanya selama lima hari haji.
Lainnya mengambil Kereta Api Mashair, juga dikenal sebagai Metro Mekah, untuk pergi ke Gunung Arafat dan dataran sekitarnya, di mana Nabi Muhammad diyakini telah menyampaikan khotbah terakhirnya.
Kereta api Cina-dibangun adalah operasi untuk pertama kalinya tahun ini pada kapasitas penuh dari 72.000 orang per jam untuk mengurangi kemacetan dan mencegah desak-desakan di mana ratusan orang tewas dalam tahun terakhir.
Para kereta api ringan dual-track menghubungkan tiga tempat suci di Mina, Muzdalifah dan Arafah Gunung - daerah yang melihat arus besar jamaah selama musim haji.
Setelah matahari terbenam, jamaah pindah ke Muzdalifah, setengah jalan antara Gunung Arafat dan Mina, untuk menghabiskan malam.
Pada hari Minggu, mereka kembali ke Mina setelah shalat subuh untuk tahap pertama dari "rajam setan" simbolik dan untuk membuat ritual pengorbanan hewan, biasanya domba dengan awal Idul Adha, atau Hari Raya Kurban .
Pada tiga hari sisa haji, para peziarah melanjutkan ritual rajam sebelum melakukan circumambulation dari Ka'bah di Mekah dan kemudian menuju rumah.
Namun, pertemuan di dataran di sekitar Gunung Arafat melambangkan klimaks dari haji.
Haji adalah salah satu dari lima rukun Islam dan harus dilakukan setidaknya sekali dalam seumur hidup oleh semua orang yang mampu melakukan perjalanan, dan itu adalah mimpi yang dapat mengambil tahun untuk menjadi kenyataan.
Mukhtar al-Rahman, yang lebih dari 100 tahun, mengatakan kepada AFP bahwa "ini adalah impian hidup saya yang mengambil abad untuk menjadi kenyataan."
"Kerumunan orang sudah bosan padaku dan seperti yang Anda lihat Saya tidak dapat berdiri dengan baik karena banjir kerumunan besar" ke daerah, Bengali tua berkata terengah-engah saat ia mencari sebuah kursi kecil untuk duduk.
Sementara itu, bahasa Indonesia Noor Laila berkata: "Aku sangat senang telah menginjakkan kaki di tanah suci Arafat."
"Aku ingin membasuh segala dosa saya dan meminta Tuhan untuk mengampuni kesalahan-kesalahan saya. Ini adalah pertama kalinya saya datang ke haji dan saya berharap itu tidak akan menjadi yang terakhir," kata 36 tahun.
Malaysia Abdullah Wali al-Din, 45, mengatakan ia telah bekerja selama bertahun-tahun untuk hari ini.
"Saya datang ke sini bersama keluarga saya setelah kami berhasil menyimpan cukup uang," katanya.
"Semua orang di sini adalah sama Tidak ada perbedaan antara berbagai negara.. Ini adalah agama perdamaian, cinta dan persaudaraan."
Lebih dari 1,83 juta peziarah telah tiba di kerajaan itu dari luar negeri, menandai peningkatan 1,5 persen dari tahun lalu, kata Gubernur Mekkah Pangeran Khaled Al-Faisal.
Beberapa ratus ribu warga Saudi dan warga asing di kerajaan itu juga diberikan izin untuk bergabung dengan mereka, ia menambahkan.
Mengatasi perakitan terbesar manusia di dunia tahunan menimbulkan sakit kepala keamanan untuk Arab Saudi - penjaga dua tempat suci Islam tersuci di kota-kota Mekah dan Madinah, tempat kelahiran Islam.
Untuk membantu mencegah kekacauan, pihak berwenang berjumlah bus dan tenda di Mina dan Arafat menurut negara dari mana para peziarah datang.
Kaya minyak Arab Saudi telah menginvestasikan miliaran dolar selama bertahun-tahun untuk menghindari desak-desakan mematikan yang telah menodai haji di masa lalu.
Pada bulan Januari 2006, 364 jamaah tewas dalam desak-desakan di pintu masuk ke jembatan yang mengarah ke situs rajam di Mina, di luar Mekkah, sementara 251 terinjak-injak sampai mati pada tahun 2004.
Pada bulan Juli 1990, 1.426 jamaah terinjak-injak sampai mati atau mati lemas di injak di terowongan, juga di Mina.
Kematian mendorong pemerintah untuk membongkar jembatan lama dan menggantinya dengan jalan bertingkat dengan satu arah jalur untuk memastikan kelancaran arus peziarah.
Arab Saudi juga meluncurkan proyek senilai $ 10,6 miliar baru untuk ekstensi baru untuk Masjidil Haram Mekkah untuk meningkatkan kapasitasnya untuk dua juta jamaah.
Untuk pertama kalinya tahun ini, haji sedang disiarkan secara langsung di situs berbagi video YouTube bekerjasama dengan pemerintah Saudi.
Lebih dari 2 juta jamaah haji untuk menyimpulkan; Idul Fitri besok
Sebuah lautan peziarah diperkirakan 2,5 juta jumlahnya, termasuk 100.000 dari India, berkumpul di dataran yang luas Arafat di Arab Saudi untuk hari akhir dari haji tahunan pada hari Minggu.
Mengenakan jubah putih mulus, jutaan umat Islam dari setiap bagian dunia, mulai turun di dataran Gunung Arafat kemarin pagi setelah menghabiskan malam di kota Mina, yang terletak 10 km dari Arafah.
Orang-orang mengambil bus atau baru Mekkah Metro dan beberapa bahkan datang dengan berjalan kaki berdatangan ke Arafah di mana Nabi Muhammad menyampaikan khotbah terakhirnya yang terkenal.


 
Metro yang dibangun Cina operasi untuk pertama kalinya tahun ini pada kapasitas penuh dari 72.000 orang per jam untuk mengurangi kemacetan dan menghindari desak-desakan yang sebelumnya telah menewaskan ratusan.
Pertemuan di Arafah melambangkan puncak dari ibadah haji yang diakhiri dengan Idul Adha yang akan-akan dirayakan besok.
Ibadah haji adalah salah satu dari lima rukun Islam dan merupakan kewajiban setiap Muslim berbadan sehat yang mampu untuk melakukan itu.
Peziarah dalam pakaian putih mulus mulai menuju Arafah kemarin pagi setelah menyelesaikan ritual lainnya, termasuk 'tawaf' atau bergerak tujuh kali mengelilingi Ka'bah di Mekah, menginjak bolak-balik antara bukit Safa dan Marwah, dan melempari dengan batu para 'setan' simbolik .
Para teriakan 'Labbaik Allahumma Labbaik "(Ya Tuhan, di sinilah aku menjawab panggilan Anda) bergaung sebagai lautan manusia turun di Arafah.
Kaki ini terakhir dari haji akan berujung ke dalam 'Hari Kurban' ketika umat Islam seluruh dunia merayakan Idul Adha. Idul Fitri akan dirayakan di kawasan Teluk besok.
"Sebanyak 1,24,948 peziarah telah tiba dari India," kata kantor Konsulat Jenderal India di Arab Saudi.
Arab Saudi telah melangkah dalam beberapa tahun terakhir hingga persiapan untuk menghindari desak-desakan yang telah merusak ibadah haji di masa lalu.
Sekitar 63.000 pasukan keamanan haji di samping 17.000 polisi lalu lintas dan puluhan ribuan pejabat telah dikerahkan untuk pertemuan tahunan Muslim terbesar di dunia.
Pada bulan Januari 2006, 364 jamaah tewas dalam desak-desakan di pintu masuk ke jembatan yang mengarah ke situs rajam di Mina, di luar Mekkah, sementara 251 terinjak-injak sampai mati pada tahun 2004.

Peziarah lega setelah hari kedua rajam
Para peziarah melakukan rajam dari ritual setan, meneriakkan "Labbaik" untuk hari kedua pada hari Senin dan kembali ke tenda mereka di Mina untuk bersantai setelah hari yang sibuk.
Mereka akan mengulangi ritual lagi hari Selasa. Sejak pagi hari para peziarah mulai turun di Kompleks Jamarat dari semua sisi dan bergerak menuju tiga pilar melambangkan Setan.
Personel keamanan menyimpan berjaga konstan pada gerakan peziarah dari tanah maupun dari helikopter di langit. Pengaturan begitu rumit dan terorganisir bahwa hari kedua ritual rajam juga sangat halus, terorganisir dan kejadian-bebas.
"Kami tidak menghadapi kesulitan apapun dan dilakukan rajam dalam bentuk yang sangat halus dan terorganisir. Hal itu begitu mudah sehingga kami mampu menangkap seluruh hal dalam kamera kami untuk cukup lama, "kata Jamal Mohammad Ahmad Sayeed, seorang kolonel dari Tentara Sudan.
Ahmad Raza, yang melakukan ritual dengan ibu dan adiknya, berkata: "Saya sangat khawatir tentang keselamatan keluarga saya, ibu saya sudah tua dan sakit. Namun berkat fasilitas Jamarat baru, kita semua melakukan ritual tanpa masalah sama sekali. Hal itu halus dan sangat memuaskan. "
Seorang peziarah dari Bihar, Farhat Ahmad, sama-sama senang dengan pengaturan, terutama di Jamarat itu. "Saya telah datang dengan putri saya, Fauzia, yang adalah seorang dokter, dan telah menginstruksikan dia menjadi dengan saya semua waktu selama periode rajam. Ini adalah haji yang kedua saya dan saya telah melihat terburu-buru di Jembatan Jamarat tua, tapi kagum melihat kompleks megah baru di sana. Sekarang bahkan seorang anak kecil dapat melakukan ritual ini tanpa bantuan siapa pun. Ini sangat besar, aman dan modern, "katanya.
Penghuni liar dan peziarah dengan bagasi telah diperiksa secara efektif tahun ini, yang mengakibatkan bagian halus dari ratusan dan ribuan peziarah dari seluruh Mina ke Jamarat Kompleks.
Personil keamanan dalam tindakan penuh dan sopan kepada peziarah dengan bagasi untuk menjaga barang-barang mereka di kamp dan kemudian pergi untuk ritual. Namun, mereka sangat ketat dalam berurusan dengan para peziarah membawa tikar dan tenda terpal dan menyita barang-barang seperti segera.
"Kami mengambil pergi tikar dan tenda sehingga mereka tidak duduk di pinggir jalan menyebabkan ketidaknyamanan gerakan jamaah '," kata Abdullah Al-Zahrani, seorang pejabat polisi.
Al-Zahrani mengatakan bahwa seperti yang sekarang tidak ada insiden telah dilaporkan dari setiap bagian dari kota tenda."Gerakan Lalu Lintas halus dan terorganisir dan peziarah melakukan ritual rajam nyaman tanpa rasa takut atau kecemasan."
Inisiatif Arab Saudi govt kita membuat ziarah haji lebih nyaman
Berbagai inisiatif dilaksanakan dan direncanakan oleh Pemerintah Arab Saudi akan membuat haji lebih nyaman di masa depan, kata Menteri di Departemen Perdana Menteri Datuk Seri Jamil Khir Baharom.
Dia mengatakan perbaikan yang jelas adalah perkembangan Jamrat multi-tier untuk 'rajam dari Iblis' yang simbolik untuk membuat ritual lebih nyaman.
Dia mengatakan pengenalan waktu khusus untuk peziarah dari berbagai benua dunia juga memfasilitasi proses ritual.
"Saya yakin, dengan berbagai inisiatif dan prasarana sedang direncanakan seperti perluasan Masjidil Haram masjid dan pengembangan jaringan kereta api yang lebih baik, peziarah akan diberikan dengan kenyamanan yang lebih besar di masa depan," tambah Jamil Khir.
Dia berbicara kepada wartawan saat ditemui dalam perjalanan ke 'rajam dari Iblis' simbolik Senin pagi, tanggal 11 Zulhijjah yang disaksikan sekitar tiga juta jamaah melakukan salah satu ritual wajib haji.
Peziarah juga lega dengan pemberian beberapa ratus ribu tenda, milik Pemerintah Arab Saudi.
Jamil Khir mengatakan ia yakin pemerintah Arab Saudi akan menemukan inisiatif terbaik untuk mengurangi kemacetan di lokasi, yang pada gilirannya, akan meningkatkan keindahan sekitarnya di Tanah Suci.
Arab Saudi menggunakan teknologi tinggi dalam haji 2011
Ziarah tahunan yang menarik jutaan Muslim ke Mekah telah menerapkan teknologi tinggi tahun ini, dengan pemerintah Arab Saudi meminta bantuan peralatan elektronik terakhir untuk mengontrol kerumunan besar itu.
Pengurangan pengumpulan manusia di tahunan terbesar di dunia menimbulkan sakit kepala keamanan sendiri untuk Arab Saudi - dua penjaga di tempat-tempat suci Islam di Mekkah dan Madinah, di mana Islam lahir.
Kementerian urusan agama telah mengirimkan 3,25 juta pesan teks ke ponsel setiap hari jemaat untuk menginformasikan mereka tentang ritual haji prosedur yang benar dalam rangka untuk "mencegah hal yang berbahaya," kata pejabat kementerian Sheikh Talal Al-Uqail, yang dikutip oleh kantor berita resmi Saudi SPA.
Pesan itu dilakukan oleh lebih dari 3.000 sarjana, penerjemah dan administrator, bertujuan untuk memperbaiki "kesalahan" yang dilakukan oleh jemaat, kata laporan itu.
Pada saat yang sama, pemerintah Arab Saudi untuk mengikuti dan mengatur pergerakan kerumunan peziarah dengan peralatan pengintaian elektronik yang melacak setiap jemaat haji selama lima hari, kata Menteri Haji Saudi Fuad al-Persia.
Polisi agama, sementara itu, siaran video dan dokumen untuk memandu para peziarah pada halaman internet dengan video YouTube, yang dapat diakses di http / www.youtube.com / user / movieshajj.
Dan untuk pertama kalinya tahun ini, haji disiarkan langsung youtube bekerja sama dengan pemerintah Saudi. Siaran bisa dilihat di youtube.com / hajjlive.
Lebih dari dua juta Muslim pada hari Sabtu untuk mengalir ke Jabal Arafat dan dataran sekitarnya, menandai puncak dari ibadah haji.
Tidak ada laporan langsung dari insiden besar ketika para pejabat keamanan difokuskan pada pengendalian massa."Semuanya berjalan baik dan sesuai rencana," kata juru bicara kementerian Jenderal Mansur al-Turki.
Ziarah adalah salah satu dari lima rukun Islam dan harus dilakukan setidaknya sekali selama kehidupan semua umat Islam yang dapat melakukan perjalanan.
Peziarah terkesan dengan Haji perhotelan, perbaikan
Arab Saudi, kepemimpinan dan orang-orang datang untuk pujian khusus untuk pelayanan prima dan organisasi sempurna dari pertemuan Muslim terbesar setiap tahun.
Di Arafah, para peziarah secara naluriah mengangkat tangan dan berdoa untuk kesejahteraan Penjaga Dua Masjid Suci Raja Abdullah, Mahkota Pangeran Naif dan anggota lain dari pendirian untuk memompa miliaran riyal untuk menciptakan infrastruktur besar di tempat-tempat suci. Mereka yang telah berada di sini sebelum mengatakan hal-hal telah berubah fenomenal, semua untuk kebaikan para peziarah.
Ayub Athman adalah seorang Muslim Kenya. Dia telah berkunjung ke haji sebelumnya. Dia berbicara kepada Arab News menit setelah tiba di Mina dari Muzdalifah melalui layanan Mashair baru diperkenalkan kereta api.
"Ini luar biasa," katanya. "Saya datang ke sini tujuh atau delapan tahun lalu. Pada saat itu semua orang akan berbicara tentang desak-desakan dan terjebak dalam truk selama berjam-jam. Aku ingat tidak mampu mencapai Muzdalifah selama tujuh jam setelah meninggalkan Arafah tahun itu. Kami akan berjalan dalam lingkaran dan sopir kami tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya. Dia mereka menurunkan kami di Mina dan menghilang. Kami harus kembali ke Muzdalifah pada kaki dan mengumpulkan kerikil wajib untuk menyelesaikan rajam dari ritual setan. "
Yang kemudian, katanya. "Ini adalah cerita yang sama sekali berbeda. Tidak ada yang akan percaya bahwa kita akan suatu hari memiliki layanan kereta di sini. Siapa yang akan membayangkan bahwa layanan kereta bisa berlari dalam kerumunan besar orang? Siapa sangka rel kereta api ini meningkat? Ini hanyalah sebuah keajaiban modern. Aku terus melongo di kereta overhead mereka diperbesar Mina masa lalu dalam perjalanan mereka ke Arafah, "kata Athman.
Mohammad Imran, seorang jamaah haji 25 tahun Pakistan dari Bahawalpur, mengatakan kredit harus pergi ke kepemimpinan Saudi. "Mereka tidak pernah menghindar dari melakukan miliaran riyal ke proyek-proyek besar seperti itu. Hal ini karena pelayanan mereka kepada umat bahwa tempat ini adalah surga di bumi. Persepsi umum di dunia luar adalah bahwa umat Islam tidak mampu apa-apa. Tapi Saudi telah membuktikan semua skeptis yang salah. Layanan kereta ini adalah contoh terbaik semangat visioner mereka untuk membantu para peziarah dan membuat mereka menginap nyaman. "
Imran mengatakan orang tua tua tidak pernah melewatkan kesempatan untuk berdoa bagi Arab Saudi. "Ini adalah benteng Islam, dan itulah sebabnya ada banyak orang di dunia luar yang mendapatkan gelisah ketika bangsa ini berlangsung. Semua mata tertuju pada bangsa Islam. Semoga Allah melindungi dan semoga Allah karunia-Nya mandi semua ini Kerajaan dan rakyatnya. Kami Pakistan memiliki ikatan khusus dengan negara ini. "
Sajjad Junaid, seorang peziarah Amerika asal India, mengatakan tidak mudah untuk mengelola 3 juta jamaah. "Ini merupakan tantangan logistik, dan tidak hanya satu tahun, itu terjadi setiap tahun. Ini adalah sebuah latihan tanpa henti. Ini adalah tantangan yang menakutkan. Tapi lihat, Saudi telah menarik semua berhenti untuk membuat perjalanan peziarah semudah mungkin. Saya terkesan. Sangat terkesan, "katanya kepada Arab News.
Wartawan Masoom Moradabadi setuju dengan pandangan Sajjad itu. "Arab Saudi adalah sumber kekuatan bagi dunia Muslim. Setiap kali ada krisis yang dihadapi dunia Muslim, tampak dalam arah ini. Arab Saudi telah, melalui kebijaksanaan dan langkah-langkah praktis, membuat kami terus kepala kita tinggi. Media Barat dapat mengatakan apa-apa; Saudi telah mendapatkan rasa syukur dan doa dari seluruh umat Islam.Keramahan mereka yang legendaris. Mereka pergi keluar dari cara untuk membantu kita. Tuhan memberkati mereka. "


Gambar:1.Pilgrims melihat keluar jendela bus mereka saat bepergian ke arah kota suci Mekkah untuk haji mereka2. Bahasa Indonesia peziarah ambil bagian dalam pelatihan sebelum berangkat ibadah haji di Mekkah3. Haji di Makkah4. Kelompok ini berziarah ke kota suci Mekkah dan Madinah5. Muslim peziarah melakukan sholat pada saat kedatangan mereka di Mekah, selama haji tahunan di Mekah6. Perempuan menjual barang kepada para peziarah di jalan menuju Masjidil Haram di Mekkah selama haji tahunan di Mekah7. Suriah peziarah berkumpul di kota suci Saudi Mekkah8. Muslim peziarah melakukan sholat pada saat kedatangan mereka selama haji tahunan di Mekah9. Lebih dari 1,83 juta jamaah haji tiba untuk menandai sebuah peningkatan 1,5 persen dari tahun lalu10. Muslim peziarah membuat jalan mereka untuk melakukan shalat di Masjidil Haram di Mekkah pada saat kedatangan, selama haji tahunan di Mekah11. Sebuah pandangan umum menunjukkan kota suci Mekkah Saudi pada tahun 201012. Seorang peziarah Muslim yang membawa suatu jamaah yang lebih tua selama haji tahunan di luar Masjidil Haram di Mekkah13. Para peziarah Muslim berjalan ke salat di Masjidil Haram di Mekkah pada saat kedatangan, selama haji tahunan di Mekah14. Peziarah haji menangis saat mereka mempersiapkan diri untuk berangkat ke Mekkah dari Bandara Internasional Tribhuvan di Kathmandu15. Muslim perempuan peziarah berjalan untuk melakukan shalat di Masjidil Haram di Mekkah pada saat kedatangan, selama haji tahunan di Mekah16. Muslim peziarah tiba pada kendaraan untuk shalat di Mena selama haji tahunan di luar kota suci Mekkah17. Seorang peziarah Muslim yang duduk di Gunung Al-Noor selama haji tahunan di Mekah18. Hujan dan hujan es melanda lembah Mina dan Mekah sebagai ratusan ribu jamaah haji menuju Mekkah19. Muslim peziarah melakukan doa malam di kota suci Saudi Mekkah20.A peziarah Muslim muda21. Para peziarah Muslim berjalan ke luar Masjidil Haram selama haji tahunan di Mekah22. Muslim peziarah berjalan di jalan mereka ke Masjidil Haram di kota suci Saudi Mekkah23. Muslim peziarah tiba pada kendaraan untuk shalat di Gunung Arafat selama ziarah haji tahunan, di luar kota suci Mekkah24. Muslim peziarah haji tiba untuk berdoa di Gunung Arafah dekat kota suci Mekkah25. Seorang peziarah wanita Muslim berjalan merpati masa lalu untuk melakukan shalat di Masjidil Haram di Mekkah pada saat kedatangan, selama haji tahunan di Mekah26. Muslim peziarah berdoa di kaki Gunung Arafat, tenggara Saudi kota suci Mekkah, pada tanggal 4 November 2011. Lebih dari 2,5 juta peziarah berkumpul di Mekkah untuk haji tahunan, yang semua Muslim dapat diminta untuk melakukan sekali dalam hidup mereka. AFP27. Muslim peziarah berkumpul untuk berdoa di Gunung Arafah dekat kota suci Mekkah, awal pada tanggal 5 November 2011.Lebih dari dua juta Muslim mulai berkumpul di Arab Saudi Gunung Arafat dan polos sekitarnya, menandai hari puncak dari ibadah haji tahunan terbesar. AFP / Fayez28. Muslim peziarah berdoa di Gunung Arafah dekat kota suci Mekkah, awal pada tanggal 5 November 2011. Lebih dari dua juta Muslim mulai berkumpul di Arab Saudi Gunung Arafat dan polos sekitarnya, menandai hari puncak dari ibadah haji tahunan terbesar. AFP / Fayez29. Haji Muslim peziarah melakukan doa siang di masjid dekat Gunung Arafat Nemra pada 5 November, 2011. Lebih dari dua juta Muslim mulai berkumpul di Arab Saudi Gunung Arafat dan polos sekitarnya, menandai hari puncak dari ibadah haji tahunan terbesar. AFP30. Peziarah kepala ke Kompleks Jamarat untuk ritual setan rajam di Mina pada hari Senin. (AN foto oleh Ghazi al-Mahdi)


No comments:

Post a Comment

Post a Comment